Sabtu, 04 September 2010

Riwayat Maqom Mahmud

Maqom Mahmud terletak di suatu lokasi yang disebut Kampung Mahmud, Kecamatan Mekar Rahayu, Kabupaten Bandung (Bandung Selatan).
Terletak di pinggir sungai Citarum tidak jauh dari komplek perumahan Margahayu Permai ke arah selatan, dapat dicapai oleh kendaraan sekitar 10 menit. Malahan kini bisa dicapai dari Kota Bandung dengan angkutan kota sampai Pasar Mahmud.
Di kampung inilah terdapat suatu kawasan pemakaman salah seorang leluhur spiritual di Tatar Sunda yang bernama Raden Haji Abdulmanap. Sedangkan oleh para turunannya beliau disebut dengan gelar “Dalem Mahmud” dan oleh masyarakat sekitar dijuluki “Eyang Dalem” atau “Eyang Mahmud”.

Latar Belakang Nama Mahmud.

Tokoh R.H. Abdulmanap atau “Mahmud” (diperkirakan 1645 – 1725 M) tidak dapat dipisahkan dari penguasa pemegang kekuasaan saat itu, yaitu sebagai pimpinan pemerintah daerah yang sekarang disebut Mahmud.
Konon diriwayatkan oleh R.H. Mangkurat Natapradja (Lurah Desa Babakan Ciparay tahun 1915-1950 keturunan Generasi ke 9 Dalem Mahmud) bahwa Bupati saat itu yaitu Dalem Dipati Agung Suriadinata, mempunyai seorang Putra yang bernama Dalem Nayadireja. Dalem Nayadreja mempunyai seorang Putra yang kemudian diberi nama R.H. Abdulmanap atau “Dalem Mahmud”.
Kami belum berhasil mendapatkan keterangan dan data yang kongkrit tentang tepatnya waktu beliau dilahirkan. Tetapi menurut “perkiraan dan perhitungan” atas dasar cerita, kisah, riwayat keluarga, catatan sejarah lainnya bisa diperkirakan bahwa beliau dilahirkan sekitar tahun 1650 M.
Pada suatu ketika beliau pergi berziarah ke Tanah Suci Mekkah untuk menunaikan rukun Islam yang ke lima, beribadah haji. Konon menurut riwayat yang diterima dari R. Endih Natapradja ketika beliau berada di depah Ka’bah, beliau bertafakur dan munajat kepada Allah s.w.t. dan atas ridha Allah beliau telah mendapatkan “wangsit” yang berbunyi demkan:

“Kamu hurus mengambil segenggam tanah dari pelataran Ka’bah ini untuk di bawa pulang ke tanah air. Setibanya di kampung halamanmu tanah itu harus ditebarkan di pelataran rumah kemudian namailah kampungmu itu dengan nama “Mahmud”.
“Kemudian kampung Mahmud itu harus dijadikan kawasan “haraam” (tanah suci) yaitu tidak boleh dikunjungi dan diinjak oleh seseorang yang tidak beragama Islam”

“Selanjutnya tandailah dengan sebuah Tugu yang menjadi tanda bahwa tanah itu adalah tanah haraam”.

Demikianlah kurang-lebih “wangsit” yang diterima oleh “dalem Mahmud” ketika itu yang kemudian semuanya itu dilaksanakan oleh beliau sepulangnya dari Mekkah.

Sepulangnya dari Mekkah dan setelah menjadi haji, maka nama beliau diganti menjadi Haji Abdulmanap.

Mahmud sebagai Pusat Pelajaran Spiritual Islam

Setelah kampung itu diberi nama Mahmud, tempat ini berkembang menjadi salah satu Pusat Pelajaran Sipritual Islam terkenal di Tatar Sunda dan sekaligus menjadi sebuah tempat perlindungan (persembunyian) dan pengayoman bagi mereka dengan alasan apapun mencari suatu perlindungan
Ada suatu kisah yang diriwayatkan oleh R. Endih Natapradja dan pernah ditulis oleh R. Suandi Natapradja demikian:
Konon pada suatu ketika Eyang Dalem Mahmud kedatangan seorang pria setengah baya yang mengaku berasal dari kawasan Priangan Timur dan bernama Zainal Arief .
Ia memaparkan bahwa sebenarnya ia sedang melarikan diri dari daerah asalnya karena dituduh membahayakan keamanan negara oleh penguasa saat ini (Penjajah Kolonial Belanda). Setelah menempuh perjalanan yang cukup jauh dan atas petunjuk berbagai pihak, sampailah ia ke kawasan Mahmud dan menemui Eyang Dalem Mahmud. Setelah menjelaskan keadaan dirinya kemudian ia meminta perlindungan dari Eyang Dalem. Dengan sendirinya Eyang Dalem menerimanya dan sekaligus diterima menjadi murid dan pengikutnya.
Setelah beberapa waktu ia mengikuti pelajaran dan bimbingan dari Eyang Dalem ternyata bahwa pemuda yang bernama Zainal Arif itu merupakan seseorang yang pandai, cerdas dan cekatan dalam mempelajari pelajaran tersebut. Di samping kecerdasan dan kesetiannya kepada Eyang Dalem, akhirnya ia dijadikan murid pertamanya.
Dengan kedcerdasan dan kepadaiannya dalam enerima “ilmu” dari Eyang Dalem, Zainal Arif pun seolah-olah menjadi “Eyang Kedua” di kampung Mahmud itu. Akhirnya Eyang Dalem pun menikahkannya kepada salah seorang keturunan beliau dan diangkat sebagai menantu. Kemudian diberi gelar atau dikenal dengan julukuan “Eyang Agung”.

Sayang sekali sampai saat riwayat ini ditulis kami belum mendapatkan data, peran apa yang sebenarnya yang disandang beliau semasa hidupnya. Tetapi dapat dipastikan paling tidak beliau adalah seorang Kiayi dan guru agama yang sangat dihormati oleh pengikutnya serta masyarakat sekitarnya bahkan oleh masyarakat lainnya di Tatar Sunda ketika itu.

Maqam dan Tugu

Setelah wafat, Eyang Dalem Mahmud dikebumikan di bawah sebuah pohon beringin yang rindang, sedangkan Eyang Agung agak sedikit keluar dari kawasan makam utama kurang lebih 15 m ke sebelah utara.
Ada satu monument lagi yang sangat erat hubungannya dengan maqom Mahmud, yaitu adanya sebuah batu “tugu” sekitar 150 m dari makam Eyang Dalem ke arah timur.
Tugu ini dibangun oleh Eyang Mahmud juga berdasarkan wangsit (pentunjuk) yang diterimanya ketika beliau berada di depan Ka’ba. Salah satu petunjuk yang beliau terima ialah, bahwa untuk menandai bahwa kawasan Mahmud sebagai daerah “suci” seperti halnya Mekkah dan Medinah maka hurus diberi tanda. Tanda tersebut kemudian dibangun oleh
Eyang Dalem dari batu yang tingginya kira-kira ½ meter dan diberi nama “Tugu Mahmud”, dengan berbentuk kuncup. Tugu tersebut kini dilestarikan dengan dibangunnya sebuah bangunan yang tertutup dan terkunci, dikelilingi dengan pagar besi yang cukup tinggi dan beratap. Ini dimaksudkan untuk menjaga dari mereka yang berniat jahil, karena sering ada yang mencoba memindahkan tugu tersebut. Ini sering terjadi sebelum dibangun bangunan pelindung tersebut.
Kami pernah menerima suatu cerita dari ayahanda R. Endih Natapradja (alm), pada suatu ketika ada orang-orang yang iseng memindahkan atau mencabut tugu itu dan dilemparkan jauh-jauh dari tempat asalnya. Tapi dengan izin Allah, Tugu itu kembali ke tempat asalnya sebelum orang jahil tersebut sampai di tempat tugu tadi. Kisah ini langsung kami terima dari beliau yang diterimanya dari ayahnya juga yaitu Rd. Mangkurat Natapradja dan pernah dikonfirmasi oleh Bapak Uya (alm) sebagai Kuncen Mahmud saat itu.
Makam Utama di mana dimakamkan Eyang Dalem Mahmud merupakan komplek Utama. Makam ini dibuat dari lempengan batu murni berbentuk seperti batako sekilas menyerupai bahan materi yang dipakai membangun Ka’bah. Kuburan dihiasi oleh dua buah batu nisan yang diletakan di bagian kepala dan kaki yang terbuat dari batu pula. Sehari-hari batu nisan ini ditutupi oleh kain putih. Sekelilingnya penuh dengan lumut (lukut – Sd) sehingga memberi kesan cukup anggun.
Seperti dikemukakan di atas, makam ini berada di bawah sebuah pohon beringin yang cukup rindang. Makam ini berukuran cukup panjang yaitu sekitar 2 meter. Di sekitar bagian kaki ada makam yang lebih kecil, inilah makan istri Eyang Dalem Mahmud.
DI sekitar makam dibangun pelataran yang beratap, berlantai semen diperuntukan bagai penjiarah dapat dengan tenang dan teduh melaksanakan maksudnya ber-”silaturakhmi” di makam Eyang.
Di kawasan utama yang kini dibatasi pagar, terdapat pula makam-makam lainnya, ini adalah para murid, pembantu, keluarga dekat dari Eyang Mahmud. Kawasan utama ini sekarang dipagar besi dan dikunci. Setiap pengunjung boleh berziarah dengan diantar oleh Juru Kunci (Kuncen) Makam yang bertugas.

Dalam berziarah di makam Eyang Mahmud tidak diperkenankan menabur bunga atau mengucurkan air di atas makam.
Sarana yang terdapat di komplek ini juga antara lain tempat WC umum dan tempat berwudlu dan tempat untuk melepaskan lelah, bahkan sering digunakan oleh pengunjung sebagai tempat menginap. Pada bulan Maulud biasanya banyak penziarah yang datang dari daerah yang jauh menginap di kawasan makam ini.
Kira-kira 15 m kesebelah utara, di luar area makam utama terdapat kawasan khusus yaitu makam Eyang Agung (Zainal Arif), yaitu murid utama dan mantu Eyang Dalem yang telah disinggung di atas. Makam Eyang Agung berdampingan dangan makam istrinya, makam inipun dikelilingi oleh pagar besi yang cukup tinggi dan dikunci. Ukuran makam Eyang Agung sama panjangnya dengan Eyang Dalem dan terbuat dari bahan yang sama serta dienuhu oleh lumut hijau yang halus tetapi tidak di bawah pohon beringin.
Di sebelah kaki makam juga terdapat pelataran yang disediakan pagi para penziarah melakukan “silaturakhminya” juga dilindungi oleh atap.

Tata Tertib Mengunjungi Makam & Kampung Mahmud

Sudah tidak bisa dipungkiri bahwa peran Eyang Dalem pada saat itu sebagai tokoh dan Ulama yang sangat dihormati. Tidak saja oleh masyarkat sekitar tepai hamper di seluruh Tatar Sunda.
Ini dibuktikan pada masa kini dengan adanya pengunjung atau penziarah ke makam beliau yang cukup banyak. Hampir setiap harinya ada saja para pengunjung dari berbagai golongan dan tingkatan masyarakat dari berbagai tempat. Apalagi pada saat-saat hari besar Islam, seperti bulan-bulan Mulud dan Rajab, para pengunjung melebihi dari hari-hari biasa.
Pengunjung dan penjarah ada yang datang sendiri atau berombongan, pada umumnya mereka itu hanya ingin berziarah dan menyampaikan silaturakhmi dan Penghormatan (nyekar) serta mohon berkahnya dari Eyang.
Salah satu kondisi bagi penziarah adalah banwa mereka tidak diperkenankan memasuki makam Eyang, yang memang dipagar besi. Hanya boleh duduk di luar pagar saja. Di samping itu kampung Mahmud adalah kampung “tertutup” atau tanah “haram”, artinya hanya boleh dikunjungi oleh mereka yang beragama Islam saja.
Untuk meyakinkan bahwa hal tersebut tetap terjaga, maka hanya ada satu jalan yang memasuki kampung Mahmud, yaitu jalan yang memakai gapura dan berportal. Maka hanya mereka yang betul-betul kenal dengan kuncen saja yang bisa memasuki kampung Mahmud baik berjalan kaki maupun dengan kendaraan.
Kuncen yang sekarang bertugas juga mempunyai otoritas untuk “menyeleksi” pengunjung yang akan berziarah. Biasaya mereka yang diizinkan untuk masuk hanya yang ingin berziarah semata dan tidak bermakusd untuk “meminta” atau “memohon” selain dari pada dengan maksud bersilaturakhmi dan menyampaikan penghormatan belaka. Jika ada permintaan yang “tidak wajar” mereka dengan sendirinya akan ditolak oleh para kuncen. Sedangkan permohonan berkah hanyalah bersifat umum belaka. – Walaupun demikian masih banyak orang yang memounyai niat di luar batasan syariat yang dibenarkan oleh ajaran Rasulullah s.a.w., bagi yang demikian kami serahkan kepada masing-masing mereka yang melakukannya.
Oleh karena itu sepanjang pengetahuan para Kuncen, kampung Mahmud sampai saat ini belum pernah diinjak oleh mereka yang bukan Islam. Bahkan semenjak zaman penjajahan Belanda dan Jepang pun Kampung Mahmud tidak terjamah oleh mereka dan selalu terpelihara “kebersihannya” dari mereka yang bukan Islam.
Oleh karena itu pula sampai saat ini tidak ada “orang asing” yang berusaha untuk membuka usaha di Mahmud, misalnya “non-pribumi” tidak ada yang “berani” membuka perniagaan di sana. Semua perniagaan dipegang oleh “pribumi”, setelah keluar dari kawasan Maumud, maka tampaklah beberapa perusahaan yang dikelola oleh “non-pribumi”.
Tata-tertib kampung selanjutnya adalah tidak diizinkannya untuk menabuh alat-alat musik, seperti gamelan, orkes dan lain sebaginya. Sudah barang tentu pertunjukan wayang golek sekalipun digemari oleh umumnya masyarakat Sunda tidak diperbolehkan digelar di kawasan Kampung Mahmud ini.

Bangunan di Kampung Mahmud

Pada umumnya bentuk bangunan di kampung ini berbentuk panggung, dalam artian mempunyai kolong, berlantai bambu yang dibelah-belah (palupuh – Sd.) atau terbuat dari papan. Dindingnya dari “bilik” bambu (anyaman bambu) dengan atap genting. Semua bentuk bangunan hampir sama (mirip), juga bentuk pintu dan jendelanya hampir sama antara satu dan lainnya.
Salah satu kekhususan pada rumah di kampung Mahmud adalah tidak diperbolehkannya memasang kaca pada jendela. Jadi jendela itu hanya dihalangi oleh ram kawat atau anyaman bambu dan teralis kayu saja. Mungkin ada beberapa yang sekarang menggunakan kaca tetapi itu dikawasan luar Mahmud. Tidak ada rumah mewah, gedung dan bangunan mentereng, semuanya kelihatan sederhana.
Dengan kesederhanaanya maka Kampung Mahmud tetap dalam visi dan misinya semula, yaitu sebagai tempat “persembunyian dan perlindungan” bagi mereka yang memerlukannya. Karena dengan adanya “rumah mewah” maka itu akan menjadi perhatian pihak lain dan fungsi “perlindungan dan persembunyian” akan menjadi pudar. Oleh karenanya kesederhanaan di Kampung Mahmud tetap dipelihara semaksimal mungkin.

Keturunan Eyang Dalem Mahmud

Eyang Dalem Mahmud H. Abdulmanap diperkirakan lahir tahun 1645 dan wafat tahun 1725. Beliau mempunyai seorang Putra bernama Raden Saedi. Terkenal dengan julukan Embah Saedi yang lahir kira-kira tahun 1670 mempunyai Putra bernama Raden Jeneng lahir sekitar tahun 1695. Embah Jeneng mempunyai seorang Putra bernama Raden Jamblang lahir sekitar tahun 1720.
Raden Jamblang mempunyai Putra yang dinamai Raden Brajayudha I atau Brajajudha Sepuh yang lahir sekitar tahun 1745. Mengapa diberi julukan Brajayudha I atau Sepuh, karena kelak beliau mempunyai cucu yang bernama Brajayudha juga, dan untuk membedakan keduanya maka diberi panggilan Sepuh. Sedangkan cucunya kelak diberi julukan Brajayudha II atau Brajayudha Anom. Keduanya sekarang dimakamkan di kawasan Mahmud sebelah selatan, kurang lebih 300 meter dari makam utama.
Rd. Brajayudha I mempunyai putra yang bernama Raden Haji Abdul Jabar yang lahir sekitar tahun 1770. Rd. H. Abdul Jabar adalah seorang ahli yang pernah diminta nasihatnya oleh Bupati saat itu yaitu R.A.A. Wiranatakusumah II yang berkedudukan di Citeureup sebagai ibukota Kabupaten Bandung saat itu.
Nasihat yang beliau berikan pada waktu itu yang berkenan dengan perpindahan Ibukota kabupaten dari Citeureup ke kawasan Bandung sekarang. Kisah ini dicatat dalam sebuah catatan sejarah atau sebuah buku “Panineungan Tuturus “Bandung”.
Dalam buku tersebut beliau disebut Embah Haji Jabar sebagai seorang Ahli Tumbal. Rd. H. Abdul Jabar mempunyai seorang putra yang bernama Raden Brajayudha II atau Brajayudha Anom, lahir sekitar tahun 1795.

Raden Brajayudha Anom mempunyai seorang putra bernama Raden Mangkurat Natapradja (setelah pulang beribadah dari Mekkah beliau mempunyai nama Rd. Haji Abdulmanap – seperti halnya Eyang Dalem Mahmud) jabatan terakhir adalah Lurah Desa Babakan Ciparay (Bandung). R.M. Natapradja mempunyai 4 putra dan 7 putri. Di antara keempat putranya adalah: Rd. Endih Natapradja, R. Suandi Natapradja, R. Sule Natapradja dan R. Duyeh Abdullah Natapradja (Lain ibu- lihat uraian di bawah).

Untuk selanjutnya silahkan lihat silsilah Keturunan Eyang sampai keturunannya di tahun 2003.

Keturunan Eyang Agung Zainal Arif.

Tokoh Zainal Arif dikenal dengan julukan Eyang Agung, yang konon menurut kisah dari Rd. H. Mangkurat Natapradja bahwa beliau datang dari kawasan Priangan Timur dan setelah beberapa lama berkelana tiba di Kampung Mahmud.
Karena memang maksudnya untuk mencari perlindungan, maka Eyang Dalem menerimanya dan kemudian dijadikan murid pertama. Akhirnya ditikahkan dengan Putri keturunan Eyang dan menjadi Mantu serta menjadi tangan kanan Eyang Dalem dalam melangsungkan pelajaran ilmu-ilmu Eyang Dalem Mahmud.
Eyang Agung kemudian mempunyai putra dan diberi nama Embah T’alimudin atau Eyang Pasantren yang kemudian mempunyai 4 orang Putra yaitu:

1. Embah Haji Imam, yang menetap di kmapung Cigondewah
2. Kiayi Haji Zainal Alim, yang menetap di kampung Cikungkurak, desa Babakan Ciparay yang oleh masyarakat dikenal dengan gelar “Ajengan Cikungkurak”.
3. Kiayi Haji Amin, yang menetap di kampung Cigondewah.
4. Kiayi Marjuki, jang terkenal dengan panggilan “Ama Marjuki”. Beliau pun bermukim di kampung Cigondewah di mana memiliki padepokan dan pondok pesantren lengkap dengan mesjidnya. Putra keempat inilah yang ilmunya cukup menonjol dan terus mengajarkan ilmu “tasauf”.

Kiayi Marjuki terkenal dengan panggilan Mama Prebu Cigondewah, mempunyai seorang putri bernama Nyimas Endah yang kemudian dipersunting sebagai istri kedua dari Raden Mangkurat Natapradja (lihat bab di atas tentang keturunan Eyang Dalem Mahmud) dan mempunyai seroang Putra yaitu Raden Duyeh Abdullah Natapradja (ketika buku ini ditulis beliau masih hidup dan tinggal di kampung Jelegong – Soreang). Beliau adalah salah seorang tokoh dan akhli silat ternama di Tatar Sunda. Untuk selanjutnya silahkan lihat silsilah Keturunan Eyang sampai keturunannya di tahun 2003.

Riwayat Maqam Keramat Mahmud

http://www.facebook.com/topic.php?uid=322253081749&topic=12497


 Untuk INFO lain :

grosir di bandung baju bandung canopy kaca harga kanopi kaca kanopi kaca

18 komentar:

  1. Maaf permisi, mau tanya untuk anak dan cucu dari kiayi marjuki atau mama prabu cigondewa siapa aja?? Mohon dibalas dan terima kasih sebelomnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah satunya uyut saya mama eyang adro'i (letak makam tepat disebelah tugu mahmud) salah satu anak dari mama eyang prabu (eyang marzuki) dengan silsilah berikut:
      1. Mama Eyang Pesantren
      2. Mama Eyang Prabu
      3. Mama Eyang Adro'i
      4. Hj. Siti Sukoya (eneh mantri)
      5. Hj. Tien Ratna (ceu neneng ageung)
      6. Agan Zainal Arifin (saya) nama belakang sendiri diambil dari nama eyang agung (zainal Arif dan mama eyang adro'i menambahkan "in"). Semoga tercerahkan akhi.

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. MAMA EYANG RADEN PRABU MARZUKI
    (punya anak laki2 bernama)
    KH. Muhammad Faqih
    (punya anak laki2 bernama)
    Abuya KH. Saefuddin Marzuki /populer disebut ABUYA UDIN CIGONDEWAH (wafat 1436H/2015)
    & diantara Putra Penerusnya adalah Pangersa Ajengan KH. Drs. M. Imam Muttaqien (Pimpinan Pondok Pesantren Sindang Resmi, Cigondewah)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Assalamualikum.
      Mohon maaf sy bertanya.
      apa hanya KH. MUHAMMAD FAQIH / ABUYA UDIN CIGONDEWAH saja keturunan dari Kiayi Marjuki / Mama Prabu Cigondewah? Kalo ada yang lain keturunan dari Kiayi Marjuki mohon di berikan informasinya...
      Terima kasih.

      Hapus
  4. MAMA EYANG RADEN PRABU MARZUKI
    (punya anak laki2 bernama)
    KH. Muhammad Faqih
    (punya anak laki2 bernama)
    Abuya KH. Saefuddin Marzuki /populer disebut ABUYA UDIN CIGONDEWAH (wafat 1436H/2015)
    & diantara Putra Penerusnya adalah Pangersa Ajengan KH. Drs. M. Imam Muttaqien (Pimpinan Pondok Pesantren Sindang Resmi, Cigondewah)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pikir penerusnya abuya agus bin abuya udin .

      Hapus
  5. assalamu'alaikum
    Maaf mau tanya, boleh minta silsilah keturunan syech abdul manap sampai sekarang?
    kalo bisa via email ke boboy_adisurya@yahoo.co.id
    terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus nanya ke ibu saya, karena beliau masih hapal kalo saya hanya ingat garis langsung saja, akhi

      Hapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  7. Maaf untuk keturunannya itu salah karena eyang agung punya istri 2 yg pertama eyang reza di padakembang singaparna yg satu lagi baru dari mahmud yaitu eyang dewi kasinah ..dari eyang reza itu eyang tadzimudin, eyang dira, eyang endra, eyang abu sholeh ... dari eyang dewi kasinah anaknya yaitu eyang mantri, eyang zainal hasan, eyang hapsoh...

    BalasHapus
  8. Anak eyang tadzimudin dari hasil pernikahan nya dengan eyang aljibah punya 10 anak
    1. Eyang alfudin
    2. Eyang Zainal alim
    3. Eyang S. Zumroh
    4. Eyang Z. Kafi
    5. Eyang washy
    6. Eyang M. Amin
    7. Eyang quraesyin
    8. Eyang Marzuki
    9. Eyang salamah
    10. Eyang tala
    Nah silsilah eyang marzuki bisa tanya ke keluarga saya di cigondewah karena saya keturunan dari singaparna jd data orang singaparna aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wilujeng tepang baraya,... Walaupun di blog orang

      Hapus
  9. Barangkali ada yg tahu hubungan antara Ajro'i dan Ki Radi dgn Eyang Zaenal Arif?

    BalasHapus
  10. mau tau keturunan dari mama eyang amin cigondewah sampai yang ke sekarang
    klo bisa kirim lewat email dedekaka492@gmail.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya kurang tau, kalo dari mama eyang amin, sampai ke buyut-nya

      Hapus